Baca buku Milea dulu baru kemudian Dilan

Awalnya, saya memang tidak terlalu tertarik dengan buku bacaan yang kisahnya anak-anak SMA gitu (karena lagi memang tidak tertarik dengan bacaan teenlit). Yang nulis Pidi Baiq: Dilan Adalah Dilanku Tahun 1990, Dilan Adalah Dilanku Tahun 1991, dan Milea. Suara Dari Dilan. Buku ini laku di pasaran, banyak dibaca kaum muda. Dan buku ini akan difilmkan alias akan tayang di bioskop. Tapi, tetap saja kayak males tahu tentang buku ini, apalagi setelah Iqbal yang jadi Dilannya, denger-denger sih banyak yang nggak setuju kalau mantan Boyband Coboy Junior ini yang jadi Dilannya.

Lalu, pas saya lagi bener-bener bingung dengan… buku ringan apa lagi yang mau saya baca? saya ngobrol sama rekan kerja saya tentang buku dan penulis. Indri bilang, dia punya buku Dilan dan Mileanya Pidi Baiq. So, saya karena emang lagi mood mau baca novel yang ringan, saya berniat pinjam! Hehe iya, saya lagi getol banget pinjam novel sana-sini (iritan anaknya), haha.



Lalu, Indri membawakan novelnya, tapi yang ada hanya buku Dilan Adalah Dilanku Tahun 1991 dan Milea. Nah, Dilan yang pertamanya nggak ada di dia, dipinjam teman, katanya. Ya sudah, saya mau pinjam yang ada saja (ya dari pada nganggur nggak ada bacaan, kan). Saya Tanya, bedanya Milea sama Dilan apa? Nah, buat kamu yang pengin banget baca, ini penting disimak. “Judul Milea dari sudut pandang Dilan, dan judul Dilan dari sudut pandang Milea.” Ok, ini kayak buku Critical Eleven dan Diorama Rasa. Bedanya, bukunya Pidi Baiq ini dibuat terpisah. Jadi lebih banyak gitu pengisahannya.

Singkat cerita, saya membaca buku dengan judul Milea dulu. Eh kenapa bacanya nggak dari Dilan yang pertama dulu? Karena saya, anaknya penasaran. Saya lebih suka membaca yang dari sudut pandang Dilan dulu.

Pas baca… Eh, ini imah ringan banget, saya bacanya gak kerasa, cepet (((yang biasanya pakai acara gak fokus karena teralihkan oleh pikiran lain))) Baca buku Milea jadi kayak semasa bodo sama hal-hal lain, terhanyut banget pas baca!  

Eh, bukunya lucu juga. Saya baca buku ini jadi mengingatkan buku Lupus dengan gaya banyolannya si Lupus, kedekatan Lupus dengan maminya juga hampir-hampir mirip sama Dilan ke Ibundanya.

Iqbal dan Vanesha


Terus pas baca buku Milea, keingetan yang akan jadi tokoh utama dalam film ini adalah Iqbal. Langsung meyakinkan diri: bisa kok bisa, pasti Iqbal bisa meranin sebagai Dilan yang caur, suka ngebanyol, dan jagoan. Melihat dari Iqbal yang mantan boyband, saya berpikir Iqbal memang nggak pantas saja jadi Dilan. Kayak beda 180 derajat, emang bisa Iqbal jadi caur kayak Dilan? Emang bisa Iqbal jadi jagoan kayak Dilan? Dan pikiran-pikiran semacamnya. Jaadi, ya kita saksikan saja bulan Desember 2017 yang nanti bakal tayang di Bioskop. Aah can’t wait. Kan yang memilih juga penulisnya sendiri kan, jadi kayak si Ayah (sebutan Pidi Baiq) yang tahu pantas atau tidaknya Iqbal meranin sebagai Dilan. Awalnya, buku karya Pidi Baiq ini malah tidak mau difilmkan lho, entah ada angin apa, si Ayah yang The Panas Dalam. Akhirnya mengizinkan bukunya dibuat film.

Launching pemilihan Iqbal sebagai Dilan, justru belakangan diinformasikan setelah akhirnya Vanesha Prescilla yang terpilih untuk berperan sebagai Milea. Kalau untuk Vanesha yang meranin sebagai Milea, seperti dari postur dan raut mukanya saya rasa udah cocok. Tapi ya, entah pas adu acting dengan Iqbal nanti, pasalnya, Vanesha kali pertama bermain acting dalam film lho. 

8 komentar:

  1. pas buku ini baru keluar, ku pengen beli tapi ngga jadi karena terlalu abg hahahaha... sekarang naik daun lagi karena mau difilmkan ya... tapi tetep blm tertarik beli bukunya, pinjem idhan aja gimana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya sih, yang udah gak ABG juga pada beli ini. Aku aja pinjam bukunya... hahaha

      Hapus
  2. Waktu heboh film Dilan, saya ikutan kepo sama novelnya. Nah pas baca...malah bingung 😂 Bener deh kudu baca Milea dulu biar ngeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku karena penasaran..makanya mau baca Milea dulu. hehe

      Hapus
  3. Menurutku justru buku Dilan 1 lebih bagus dari buku yang lain. Mungkin karena ceritanya lebih fresh saat PDKT. Lebih seru saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Aaahh jadi mau buru-buru baca buku Dilan yang pertama

      Hapus
  4. Buat penggemar novelnya pasti ditunggu banget filmnya, ya. Kira-kira bakal bakal keren juga gak ya filmnya?

    BalasHapus