Awas Copet, waspadalah!

Jakarta sudah tak aman! Duh, hati-hati nih buat para wanita yang pemakai angkutan umum ibu kota Jakarta. Pasalnya kejahatan ada di  mana-mana dan di setiap kesempatan. Benarlah ucapan ibu saya yang ketika keluar rumah ia sering berkata, “hati-hati!”

Sebenarnya sudah sering juga saya menjadi incaran para pencopet.  Alhamdulillahnya modus para pencopet itu selalu gagal. Kenapa? Apakah saya berhati-hati? Justru saya ceroboh dan saya menulis di sini sedikit ingin share kepada kalian bahwa jangan sampai kecopetan terjadi pada kalian.

Jadi gini, tepatnya di metro 69 jurusan Blok M- Ciledug. Sepulang kerja sekitar jam 7 malam. Kondisi saya saat itu ngantuk banget dan tertidur dengan mendekap tas ransel saya.  Entah kenapa tiba-tiba saya tebangun dan mendapati resleting tas paling depan dan samping saya terbuka. Dengan cepat saya tersadar bahwa saya menjadi target pencopet itu. Tanpa ada perlawanan dari saya toh pencopet itu juga sudah kecele. Pasalnya dia hanya berhasil mencopet dompet koinan saya yang sengaja saya taruh depan tas. Modusnya adalah dengan sengaja dempetin badannya ke target dan menyampirkan jaket hitamnya ke depan.
Notes: Jangan tertidur di angkutan umum kecuali ada temanmu yang tidak juga tertidur di angkutan.

Cerita kedua, tepatnya di kopaja 19 jurusan Blok M-Ragunan. Saya menunggu di terminal Blok M dan buru-buru menaiki kopaja dengan tas ransel yang saya sampirkan di belakang. Ketika itu ada beberapa laki-laki yang ingin naik juga tetapi mendorong saya. Dan yang terjadi adalah ketika saya berhasil duduk di dalam kopaja adalah tas ransel saya kancingnya terbuka! Awalnya nggak sadar kalau tas saya kebuka gara-gara pencopet itu. Dan keanehan lagi terjadi, kondisi di kopaja saat itu sepi saat ada perempuan yang ingin turun lagi-lagi pencopet itu buru-buru mendekatinya dari arah belakang dan sengaja tidak turun. Ternyata modusnya adalah dengan mendekati penumpang yang ingin turun. Begitupun saya ketika mau turun dan lagi-lagi pencopetnya buru-buru mendekati saya. Karena sudah tahu modusnya, saya pun menyampirkan tas ransel saya ke depan dan saya menyilakan pencopet itu turun terlebih dulu. Tapi apa? Tuh doi malah mundur ke belakang dan walhasil pencopetnya gagal nyopet.
Notes : Sampirkan tas kalian ke depan dalam keadaan apapun. Ingat copet ada dimana-mana.

Cerita ketiga, jurusan 69 Blok M- Ciledug. Sengaja duduk dekat jendela karena saya turun penghabisan alias ciledug. Ada seorang mas mas kucel setengah beler kayanya. Dari situ saya sudah gelisah nggak pengin mas mas itu yang duduk sebelah saya. Bukan karena nggak cakep, bukan! Tapi firasat udah nggak enak. Dan benar saja. Ketika saya berpura-pura tidur alias memejamkan mata saja. Copet itu tangannya sudah mulai beraksi. Awalnya tuh copet pura-pura tidur dengan tangan yang ingin menjamah saya. Langsung saya berpindah tempat duduk yang kebetulan ada yang kosong.
Notes: Jangan biarkan kalian duduk di dekat jendela dan sekali lagi. Jangan tertidur ya!

Cerita keempat, tepatnya di jembatan penyebrangan hotel Kartika Chandra daerah kuningan. Mau pulang dari kosan teman sekitar pukul 10 malam. Seorang diri sedang menunggu kopaja 66 yang ke Blok M. Cukup lama menunggu, dan ada seorang bapak-bapak yang mendekati saya pakai motor yang saya kira tukang ojek ternyata tuh bapak hanya menanyakan arah ke grogol dan saya jawab. Bapak itu Tanya lagi, “Mba mau kemana?” | “ke Blok M”
Tiba-tiba doi angkat HP dan bilang gini, “Ini saya di kuningan, loe udah dimana? Hah Blok M? katanya grogol? Ya udah deh saya ke sana!”
Begitulah omongannya yang saya dengar. Jelas saja dengar, wong bapak itu ngomongnya sengaja dikeraskan. Maksudnya sih biar saya tahu kalau bapak itu mau ke Blok M juga. Saya sudah menaruh curiga dari doi angkat telepon dan menyebut Blok M. Setelah menutup telepon, bapak itu kembali bertanya, “Mba mau ke blok M ya? | “iya” | “Bareng saya saja mba, saya juga mau ke blok M” | “nggak pak, saya naik angkut saja, ntar lagi juga ada angkotnya.” | “Bareng saya saja yuk! Biar saya tahu arahnya juga.” | “Saya juga nggak tahu arah ke Blok M kalau pakai motor.” | “ Nggak apa-apa mbak, bareng saya saja.”

Nahh loh… kok bisa bapak itu maksa saya buat ikut? Lagian saya juga nggak tahu arah ke Blok M kenapa lagi-lagi bersikeras bapak itu mau ajak saya?
Untungnya nggak lama setelah menolak ajakan bapak itu kopaja yang saya tunggu pun tiba. Dan say good bye deh buat copetnya.
Notes: Jangan nunggu apapun itu di tempat sendirian ya!

Cerita kelima, di dalam mikrolet. Saya lupa jurusan apa, kejadiannya sekitar tahun 2011 pas bulan Ramadhan. Bayangkan! Kondisinya saat itu hanya 4 orang penumpang. Sudah mulai curiga waktu mau naik, soalnya mereka duduk menyebar tidak saling dempet-dempetan. Duduk di pojok belakang kiri kanan dan depan kiri kanan. Jadilah saya duduk di pertengahan mereka. Dengan PD nya saya pegang HP membalas sms teman saya, saat itu memang urgent banget sih kepengin ngebalesin. Tiba-tiba seorang bapak mengomentari ibu yang menggendong anaknya yang sedang rewel. Tetap HP di tangan, sambil melihat sekadarnya saja. Dan sudah tahu gelagatnya yang memerhatikan HP saya. Buru-buru saya turun. Eh tuh copet pakai bilang gini “Turun sini ya mbak?”
Notes: Jangan mudah dialihkan perhatiannya. Jangan mainan HP di angkutan!

Cerita keenam, kopaja 614 jurusan Cipulir-Pasar Minggu. Kondisinya saat itu penuh penumpang. Dan si copet menawarkan saya untuk duduk, kebagian duduk di belakang diapit laki-laki. Dari situ perasaan udah nggak enakan. Pasalnya mereka berdua sudah main lirik-lirikan. Entah ada keberanian apa akhirnya saya pelototin mereka juga sambil mewaspadai tas yang saya dekap. Setelah lihat-lihatan berlangsung akhirnya tuh copet turun. Dan ada yang bertanya ke saya, “Mbak, nggak ada yang hilang kan?” | “Nggak ada mas.”
Notes : Jangan mau duduk diapit laki-laki!

Cerita ketujuh, lagi-lagi metromini 69 jurusan Blok M- Ciledug. Kondisinya penuh penumpang. Dan saya berhasil naik dari pintu depan. Penumpang banyak anak sekolahan. Si copet sengaja sampirin tasnya kedepan modusnya biat gampang nyopetnya. Cerobohnya saya saat itu adalah tote tas disampirin ke samping. Dan si copet berhasil membuka tas resleting dan langsung saja tas saya kedepanin. Nggak lama copetnya turun. Ternyata copetnya berkoloni dan mencar-mencar.
Notes: Tas selalu disampirkan ke depan ya!

Cerita kedelapan, waktu SMU naik mikrolet BO2 jurusan Cikokol-Ciledug. Kondisinya saat itu penuh penumpang. Tumben-tumbenan penuh di B02. Kondisinya saat itu tas saya nggak bisa kekancing rapet. Dengan modus membaca koran, saya melihat tangannya menghampiri tas saya. Jadi, sebelum saya naik angkot orang yang duduk disamping copetnya menyuruh untuk menyediakan tempat duduk saya, maksudnya supaya si copet gampang ngambil isi di dalam tas saya. Dan sesaat saya memergoki copet itu saya mau buru-buru turun dan copet satu lagi yang duduk deket pintu menyogok orang yang duduk di sampingnya pindah tempat duduk dekat pintu maksudnya biar saya susah turun dari angkot.
 Notes: Jangan mau duduk dipojokan mikrolet!

Cerita kesembilan, pertama kali kecopetan.  Zaman SMP di mall Blok M. Waktu itu lagi booming jajanan d’crepes saking booming-nya, yang ngantri banyak. Saya menaruh dompet di kantong celana belakang. Baru tersadar kecopetan pas sudah berhasil dapetin d’crepsnya. Untungnya hanya dompet anak SMP yang nggak ada isinya, soalnya saya menaru uang di kantong celana lainnya dan bukan di dompet.
Notes: Jangan taru dompet di kantong celana!

Itulah rentetan moduser para pencopet dengan macam-macam cara. Selain waspada dan berhati-hati jangan sampai kalian bengong dan melamun di jalan ya! Saya terbiasa berzikir atau bersalawat saat ada di angkutan umum. Alhamdulillah manfaat banget. Nah itu buktinya saat saya memperbanyak zikir dan salawat. 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar